Thursday, November 8, 2012

Harapan

Suatu ketika dahulu, harapan aku adalah ingin menjadi seorang juruterbang *yang berdedikasi*. Aku tidak peduli sama ada juruterbang komersial ataupun juruterbang tentera asalkan aku dapat terbang tinggi menerjah awan di atas sana. Dengan semangat yang setinggi gunung *kinabalu*, berbekalkan harapan yang sebesar gajah *apakah?*, aku selalu membuat kajian tentang kerjaya itu. Tidak lupa juga, aku selalu mencari maklumat di Internet tentang perjalanan untuk menjadi seorang juruterbang supaya aku dapat mencapainya suatu hari nanti. Minat aku semakin bertambah apabila sebuah sekolah penerbangan mengadakan sesi ceramah di sekolah aku. *berkobar-kobar bak hang* Apa yang disampaikan membuatkan segalanya nampak mudah. Perjalanan menjadi seorang juruterbang nampak begitu senang. Namun, hakikatnya bukan semudah yang disangkakan. Kerana minat yang mendalam itu jugalah, aku tidak pernah lupa mencari artikel-artikel yang berkaitan dengan kerjaya idaman ku ini. Pun begitu, segala-galanya mengecewakan  hati aku. 'Permintaan yang kurang, lambakan kadet juruterbang, industri hanya akan berkembang dalam 10-20 tahun lagi' *berdasarkan apa yang aku bacalah* Lastnya, aku tinggalkan cita-cita aku *dalam arkib hidup aku* dan move on pada cita-cita seterusnya.

Setelah aku tinggalkan cita-cita aku dan bercadang untuk membuka lembaran baru, kerjaya beruniform aka askar menjadi pilihan aku. Sebab yang paling utama adalah aku sukakan uniform. Ketahuilah, lain perasaannya apabila aku menyarung uniform ke tubuhku *yang slim.kbye* Semangat yang disalurkan itu, lain benar rasanya. Lalu, dengan harapan setinggi gunung *everest* sewaktu mengisi borang UPU, aku memilih UPNM sebagai pilihan pertama aku. Dan pada yang sama juga, aku menghantar permohonan untuk kemasukan Januari ke UTP.


aku rindu ini!

Seusai SPM, aku berehat *dengan tidur, makan, tidur, makan, tv, tidur, makan, tv....*selama dua minggu di rumah. Setelah itu, aku mendapat panggilan untuk EduCamp UTP *nama poyo, padahal maksudnya interview, Heh* Dengan berat hati, aku pergi, setelah mendengar nasihat dari pelbagai pihak terutamanya ibu bapa aku. Sejujurnya, aku jalani interview dengan sambil lewa dengan harapan aku tidak akan mendapat tawaran masuk ke UTP *sebab nak cuti lama lagi la huiiii*.

Dua minggu kemudiannya, masa untuk menyemak keputusan permohonan masuk ke UTP untuk kemasukan Januari. Bismillahirrahmanirrahim *dalam hati ni, tolonglah jangan dapat, TOLONGLAH* . Laman UTP Prism aku layari. Semak keputusan. Tahniah. Anda Berjaya. *dalam hati, why oh why???*. Saatnya memberitahu kepada ayahanda dan bonda tercinta. 'Abah, Cha dapat UTP tu'. Terasa mudah pula meluahkan patah-patah kata itu. Namun gelora di hati aku, hanya Allah sahaja yang tahu. Sekilas, aku tahu, abahku suka jika aku pergi. Begitu juga dengan emak. Saat jiwa berperang dengan logik akal, kepada Allah jua lah aku serahkan segalanya. Solat istikharah aku laksanakan. Berperang hati ini saat menunggu petunjuk dari Ilahi. Sungguhnya, bukan dari mimpi aku diberi jawapan tapu gerak hati yang mengkhabarkan.

Hatiku berat mengatakan, ' Penuhi harapan mak dan abah'.

Setelah mengambil keputusan, aku pun melangkah dengan penuh semangat ke UTP *semangat sangattttt* 

Selesai satu semester yang memakan masa 4 bulan, boleh aku katakan yang aku sudah dapat menyesuaikan diri dengan keadaan di universiti ini. Maka aku terus tabahkan hati, meski kadangkala, hati merusuh *sebab banyak keje -.-'*. Aku didik hati ini perlahan-lahan menerima cara belajar di sini *yang pace dia laju macam Shikansen. Tak tipuuuuu*


kat dalam lab chemistry


Di pertengahan semester Januari, di mana aku sedang sibuk menjalankan persiapan untuk ujian *test okey test* dan juga temuduga biasiswa Petronas . Aku menyemak keputusan permohonan ke UPNM yang sudah keluar *kan nak masuk situ kena interview, tu pasal lah awal* 

ALLAH. Sekali lagi hati aku yang rapuh *bak biskut* diduga.

TAHNIAH. Aku sesungguhnya gembira kerana inilah harapan aku. inilah cita-cita aku. inilah impian aku. Namun sekali lagi hati ini tersentap, tarikh mula temuduga sama dengan tarikh aku akan menjalani ujian bertulis untuk biasiswa Petronas. Hati sudah mula berbelah bahagi *to thousand parts* semula.

Aku hubungi abah. Menceritakan tentang tawaran ini. Dan juga pertindihan jadual. Di hujung talian dia mengatakan, 'Cha fikirlah sendiri. It's your life. Decision is in your hand'. Saat itu, hatiku jadi semakin lemah kerana di hujung talian, meskipun tidak dizahirkan dengan kata-kata, aku dapat menangkap harapan seorang ayah supaya aku kekal disini.

Maka, aku lupakan UPNM. *babai sweetie*

Setelah habis beberapa ujian *test okey test* dan temuduga itu, aku keluar ke KFC bersama teman-teman. Di saat keriangan, aku mendapat satu SMS yang mengejutkan. UPNM PANGGIL BUAT KALI KEDUA! Terus aku hubungi abah untuk berbincang dengannya. Sekali lagi, aku menangkap nada yang membuahkan harapan yang sama. Aku tabahkan hati.

Esoknya, aku mendapat panggilan pula dari pihak UPNM. Luluh hati ini sekali lagi. Lantas aku capai telefon semula dan mendail nombor abah. Sekali lagi aku meluahkan rasa. Buntu *Tak tahu nak pilih  yang mana*

Akhirnya, sekali lagi aku melepaskan peluang itu. SEKALI LAGI!

Saatnya keputusan biasiswa Petronas dikeluarkan. Dengan penuh harapan laman itu aku buka. 

MAAF.

Melihat perkataan itu sahaja hatiku hancur luluh. Mulalah timbul dalam hatiku, 'Baik aku pergi interview UPNM, masuk sana elaun 1000 sebulan. Tak susahkan mak abah.' Namun aku pantas beristighfar. Perancangan Allah itu maha Sempurna. Tidak lama kemudian pula *adalah sebulan kot*, permohonan UPU pula keluar. Allah. Dapat pula salah satu universiti terkemuka di Malaysia iaitu UM untuk mengambil Asasi Sains. Namun kali ini, tidaklah terasa rapuh benar, kerana hatiku memang bukan untuk bidang itu. Maka aku lepaskan dengan redha.

'MARA bukak permohonan lah weyh' kata kawanku. Maka dengan hati yang mengharap *dan berkecai-kecai into million, might be trillion pieces tu* , aku memohon EduLoan.

Seterusnya, menyelesaikan segala urusan permhonan. Peperiksaan akhir menanti. Aku jawab dengan penuh teliti *ceyhhh..poyo sangat*. Selepas itu, cuti selama 5 hari aku manfaatkan sebaiknya *dengan tidur...tidur... dan tidurr di rumah*. Aku harus pulang awal kerana sudah memilih untuk membantu di dalam Minggu Aluan Siswa. 

Semasa TOT, keputusan MARA pula keluar. Alhamdulillah. Aku berjaya mendapat EduLoan itu. Lalu aku teruskan hidup di UTP sehingga sekarang. 

Alhamdulillah, aku kini di semester akhir untuk Foundation *gaya cakap macam dah final year, ceyhhhhh*.

Aku akan terus berjuang di sini untuk menghidupkan harapan mak abah aku untuk melihat anak-anaknya berjaya. Sehingga aku genggam segulung ijazah *yang ternyata lebih hot daripada Aaron Aziz mahupun Zed Zaidi. tetttt.* 

Tujuan aku berkongsi kisah aku di dalam entry yang serba panjang ini, adalah untuk menyampaikan, apabila kita mengikut pilihan ibu bapa, Allah akan bantu kita. InsyaAllah. Aku di sini untuk menyalakan harapan mak abah yang semakin lama menjadi harapan aku jua.*aku nak cakap, aku dah sayang la kat UTP :P*

Namun, kadangkala, kita perlu untuk menegakkan pilihan kita andainya kita rasa pilihan kita itu baik dan lebih sesuai untuk diri kita.

Pun begitu, untuk menghidupkan harapan aku pula, aku bertekad untuk menyertai kelab menembak dan kelab penerbangan setelah  aku bekerja nanti. Tak lupa juga, aku hendak mengikuti latihan askar Wataniah.*nak pakai uniform, nak kawad, nak fit kan balik badan, sekarang lari sikit je, semput. heh.*

Moga harapan aku dan harapan ibu bapa aku jadi nyata, menyala dan terus menyala.


P/S: aku happy gila ni. sebab budak bukan sebarang budak aka nub dah kembali! jyeahhhh! mai ramai ramai kita pukul beliauuuu!

3 comments:

nub said... [Reply]

budak utp classy gitu. cemuih.

haha

Ain Dzaya said... [Reply]

lepas nie xle jadi capt. keon alhan da la..sbb da buka lembaran baru..kui

capt. keon alhan said... [Reply]

Ouhhu.Kat blog ni je lah yang still lagi boleh berangan so stick ajelah ngan nama tu. hihi.